Bahasa Suroboyo-an Warisan Austronesia

Pojok Kampung adalah nama sebuah acara berita televisi di Surabaya, JTV. Berbagai acara di televisi lokal tersebut hampir seluruhnya menggunakan bahasa Jawa timuran yang khas dan lugas. Tak jarang kalimat dan istilah-istilah yang dilontarkan pembawa berita yang terdengar polos dan apa adanya itu mengundang rasa geli pemirsanya. Penggunaan bahasa Jawatimuran atau lebih khusus Suroboyoan ini selain dipuji oleh banyak pihak karena secara berani mengangkat lokalitas, tapi juga sempat mengundang ketidaksukaan dan keberatan dari sementara pihak yang lain. Pihak kedua ini berpendapat bahwa penggunaan bahasa Jawa dalam acara seperti Pojok Kampung itu cenderung dapat merusak Bahasa Jawa. Meski tidak banyak, sejumlah orang dari daerah-daerah seperti Nganjuk, Trenggalek, Madiun, Kediri tidak terlalu mengapresiasi pilihan televisi swasta tersebut dalam mengangkat bahasa Jawa dengan karakter sub-kultur “arek” yang egaliter dan terdengar kasar tersebut.

“Padahal Boso Suroboyo-an itu sisa asli Bahasa Jawa Kuno yang memakai kosa kata Austronesia yang memang egaliter”, kata Agus Sunyoto, Ketua Lesbumi PBNU menanggapi hal tersebut. “Justru pada era Mataram Bahasa Jawa dibikin empat strata mulai Ngoko, Kromo, Kromo Madyo, Kromo inggil. Yang Kromo lnggil adalah yang paling dominan serapan kosa kata Sanskrit”, lanjutnya.

Sejarawan dan pengasuh pesantren Tarbiyatul Arifin Malang itu menjelaskan bahwa dari aspek filologis bahasa Jawa Suroboyo-an yang asli terlihat sangat berbeda karena menggunakan kosa kata Austronesia dengan Bahasa Kromo lnggil Mentaraman yang lebih banyak menyerap sanskrit. Berikut adalah beberapa contohnya.

Suroboyo-an            Kromo lnggil
Anak.                         Sunu, yoga
Anak lanang.            Putra
Anak Wedok.            Putri
Biyung,                      Emak. Ibu,
Bapak.                      Romo, Pitara
Api.                           Latu, Geni
Banyu.                      Tirta, Toya
Mati, Matek.            Seda, Pejah
Mangan.                  Dahar
Ngombe.                  Ngunjuk,
Ngadeg.                   Jumeneng
Laki, Rabi.                Kromo, nikah
Bojo.                         Garwo
Turu.                         Sare, Tilem
Peno, Kowen.          Panjenengan
Omah. Griya,           Wisma
Pakean.                    Busana, Ageman
Lanang.                    Kakung
Wedok.                     istri, Putri
Sapi.                         Lembu
Wedus.                     Menda
Jaran                       Turangga, Kapal
Kebo.                        Mahesa
Ndelok, uning          Tingal, Mirsani.
Mata, colok.            Netra,
Krungu.                    Mireng, Miharsa
Pakde, embah         Eyang,
Reang,lsun, ulun     Kawulo, Dalem

Baca juga 》  Manusia dan Kebudayaan: Kontestasi Logika, Etika dan Estetika

“Nama khas orang sekitar Majapahit sangat Austronesian, sekalipun era lslam memberi pengaruh Arabian, tetapi egalitarian nama tidak berubah”, ungkapnya lagi dengan menyebutkan sejumlah contoh nama yang digunakan umum di sekitar Majapahit seperti Maji, Bagong, Besut, Layi, Sampan, Tono, Blegoh, Pelor, Joko, Sambang, Kacung, Karjo, Paidi, Berek, Wage, Setu, Giman, dll.

“Ingat nama-nama tokoh besar era Majapahit yang tertera dalam prasasti-prasasti seperti Pu Krewes, Bajil, Sina, Petul, Wugu, Elam, Lohak, Mano, lpoh, Tambi, Renteng, Roda, Gasti, Putut, Dami, Rakat, Mada, lwar, dll. Padahal itu adalah nama-nama di prasasti, nama keluarga raja dan pejabat tinggi negara. Bandingkan dengan nama-nama Mentaraman seperti Sastro, Wijoyo, Winoto, Wiyoto, Susilo, Pramono, Widagdo, Asmoro, Sosro, Wikromo, Saptono, Singo, Ponco, Menggolo, dll, yang merupakan serapan dari bahasa Sanskrit”, imbuhnya menutup percakapan.

Share this post

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

scroll to top